November 11, 2011

Masak Daging Kambing? Siapa Takut.. :D

Posted in marriage life at 11:47 am by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum..

Punten, post Part4 lanjutan posting sebelumnya belum selesai, diinterupsi postingan lain dulu yaaa.. Hehehe.. :p

Minggu malam hari Idul Adha kemarin, ga disangka2 rumah kami dikirimi daging kambing kurban dari masjid kompleks. Kaget, soalnya kita emang ga berkurban di sini. Memang banyak sih jumlah sapi-kambing kurbannya warga kompleks, yg terlihat cukup berada. Tapi sedih jugakarena merasa bukan mustahik, ngebayangin setiap rumah di kompleks kebagian 0,5-1kg daging kurban, sedangkan di tv2 banyak antrian kupon daging yang segitu membludaknya. Memang kurban harusnya menyebar ya, ke daerah-daerah.. Tapi ya disyukuri aja, bingung juga mau nyalurin balik ke mana, tetangga pada makmur semua juga. Yaudah, dagingnya dimasak aja. Kebetulan saya dan suami pecinta kambing. 😀

Awalnya bingung, belum pernah masak daging kambing. Ada iga sama potongan tulang kakinya pula. Hadeuh ngolahnya gimana. Ada yang bilang bau lah, belum lagi dagingnya suka alot.. Tadinya abis dicuci ditaruh di freezer, tapi searching-searching katanya kalau mau dimasak 2-3hari lagi taruh di kulkas bawah aja, biar ga keras. Terus sempet inget juga tips supaya daging ga alot, dibungkus dulu pake daun pepaya. Untung ada pohon pepaya di rumah, jadi dibungkus dulu. Tadinya mau dimasak besoknya, eh baru sempet pertama masak setelah 4hari daging berselimut daun pepaya berada di kulkas bagian bawah. Alhamdulillaah dagingnya masih bagus. Setelah berpikir keras *halah* dan kebetulan harus masak sarapan buat suami tercinta *cieh* tapi ga banyak bahan masakan tersedia di kulkas, yaudah Rabu pagi kemarin waktunya ngolah si daging kambing. *iket kepala*

Masak yang gampang dan cepet aja, kasian pagi-pagi kalau masak lama, nanti suami kelaperan. Yaudah dibikin nasi goreng kambing deh akhirnya. Resepnya ngarang dan standar, pakai bumbu yang ada di dapur aja: bawang merah, bawang putih, cabe hijau. Pengennya sih pake cabe merah atau cabe rawit, tapi stok lagi kosong, hehe. Untung cabe hijau ga kalah enak. Bawang diulek  sama ketumbar *bumbu yang ini tips dari uwa*, garam dan merica *kalo yang ini inget makan di Kambing C#iro bumbu kecapnya pake banyak merica*, cabe diiris tipis-tipis. Tumis bumbu halus dan cabe, masak daging sampai matang, masukkan nasi, aduk-aduk dengan kecap, tambah garam sampai rasanya pas. Enak juga ternyata. Bahkan masak nasi goreng kambingnya sampai dua kali, soalnya ternyata nasinya kurang, hihi. Tapi selalu ludes dongs.. 😀

Daging kambing masih sisa banyak, akhirnya sesuai request suami, Kamis siang kemarin dimasak tongseng saja. Nyari-nyari resep ke sana kemari, akhirnya merasa resep ini cukup mudah, ga pakai santan juga soalnya. Masak sekitar 400-500gr daging, katanya untuk porsi 4 orang. Baiklah, bisa buat makan berdua siang dan malam, mumpung suami kemarin seharian di rumah karena ga ada jadwal ngajar. Tapi rencana hanya tinggal rencana. Walau hasil tongsengnya udah dipisahin jadi dua, buat siang sama malem, tetep ludes semuanya sebelum jam3 sore. Gara2nya saya yang memang sekarang kelaparan hampir tiap 2jam sekali, jam3 kurang akhirnya makan lagi karena lapar. Eh suami kabitaeun, liat saya makan jadi ikutan makan. Bahkan makannya lebih banyak dari saya, diabisin aja gitu tongseng buat makan malamnya.. T_T Yasudah gapapa, berarti alhamdulillaah tongsengnya enak, resepnya cocok.. 🙂 Masih ada iga sama tulang kambing yang belum dimasak. Rencananya mau digulai, mudah-mudahan berhasil juga nanti yaa.. 😀

Hoho, senangnya bisa masak daging kambing untuk pertama kalinya.. Ga susah-susah amat ternyata.. 😀 Walau baru pertama masak, bagi-bagi tips boleh lah ya, hehe.. Supaya dagingnya empuk yang penting itu dipotongnya kecil-kecil, dan coba dibungkus daun pepaya dulu.. Alhamdulilllaah it worked for me, selamat mencoba.. 😀 Baiklah last but not least, semoga amal ibadah Qurban para umat muslim diterima oleh Allah SWT, yang berhaji semoga mabrur dan barakah hajinya.. Aamiin.. 🙂

Wassalaamu’alaikum..

October 27, 2011

Menikah Alhamdulilllaah Menyenangkan! ^^ – Part 3 Ramadhan Stuff

Posted in marriage life at 11:37 am by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum..

Masih belum bosen baca kan ya pemirsa? Temanya masih sama nih soalnya… Hehehe.. Post kali ini dikit aja deh, ga banyak banyak.. :p

Kali ini mau cerita Ramadhan pertama dengan status berkeluarga.. Seru? Pastinya.. Hehe.. Hihlight utamanya jelas sahur yah.. Selama ini kan klo sahur di rumah, paling bantu bentar aja masak.. Seringnya malah bangun2 udah tinggal makan, hehe.. Kalau pas kuliah mau sahur mah beli aja, repot masak dulu.. :p Ramadhan kemarin? Dari awal bulan aja udah heboh bikin tabel masakan sahur+buka.. Niat yah, hehe.. Tapi kayanya bertahan sekitar dua minggu saja.. Minggu ke3 udah mulai asal nembak aja masaknya, minggu terakhir udah jalan2 ke kampung halaman suami.. Walau heboh dan rada repot *maklum, kadang sebelum jam3 udah bertempur di dapur*, tapi menyiapkan dan makan sahur bersama suami nikmatnyaaaa tiada terkira.. 😀 Eh tapi klo manis2 buka mah hampir ga pernah masak, soalnya suka kebanyakan bikinnya, dan mengurangi waktu masak makanan besarnya..

Nah highlight kedua tentu saja tentang mundurnya 1 Syawal, yang membuat kita ga sholat Ied.. 😀 Waktu itu rencananya memang seminggu terakhir puasa dihabiskan di Palembang sampai lebaran.. Hari ke2 lebaran balik ke Bandung lebaran sama keluarga mama, sekalian nganter keluarga mudik ke Jogja.. Yup, pertama kalinya sendirian ga ikutan mudik ke Jogja.. 😀 Eeeeh ternyata sholatnya mundur, padahal jam6 pagi udah book tiket pulang.. Yasudahlah yaa.. Pertama kalinya lebaran ga sama keluarga kandung dan pertama kali juga ga ikut sholat Idul Fitri.. Hehe.. Last but not least, berat badan turun 2kg! *ga penting :p*

Cukup 4 paragraf aja deh post kali ini, soalnya next postnya bakal panjang.. Hihihi.. Till the next post, bye! 🙂

Wassalaamu’alaikum..

Menikah Alhamdulilllaah Menyenangkan! ^^ – Part 2 Housewife Stuff

Posted in marriage life at 11:35 am by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum..

Selamat bertemu kembali di frekuensi yang sama saudara-saudara.. Masih dengan tema “Menikah itu menyenangkan”.. Setelah house stuff, sekarang topiknya housewife stuff yaaaa.. 😀

As expected and prepared, tinggal berdua aja berarti I’ll be doing housewife stuff tiap hari all by myself yaa.. No worry, karena nganggur tanpa pembantu di rumah selama 6bulan sebelum kerja sudah menjadi training tersendiri, hehe.. Bedanyaaaaaa di sini ga ada mesin cuci dan kulkas… >.< Ga ada mesin cuci awalnya agak berat yah, karena emang ga pernah nyuci manual seumur hidup.. 😀 Tapi lama2 alhamdulillaah terbiasa.. Untungnya walau meres sendiri, sehari bisa kering kok bajunya.. Lama2 juga nyucinya ga tiap hari, bajunya kan sedikit karena cuma berdua.. Tapi klo udah yang besar atau berat bahannya, yuk mari lari ke laundry kiloan.. ^^v

Kalau nyetrika itu paliiiiing males deh kayanya.. Hehehehe.. Ga pernah tuh kenal namanya tiap hari nyetrika.. *ups* Ditumpukiiin dulu baru disetrika.. Hehehehe.. Gapapa lah ya, alhamdulilllaah stok bajunya masih banyak selama periode belum nyetrika.. x_x

My favourite part, masak! Alhamdulillaah masak itu hobi dari SMP, jadi I can cook lah, tough I’m not a chef.. 😉 Tapi karena udah lumayan sering masak dulunya kayanya nih ya, jadinya jarang eksperimen.. Lebih sering masak yang udah pernah aja.. Atau paling banter ngecek bumbu di google, tapi sebelumnya udah pernah masak.. Jiwa eksperimennya masih belum keluar nih, gimana caranya ya? (thinking) Salah satu alasan kenapa hobi masak adalah, I’m so happy kalau orang rumah, apalagi Papa, bilang masakannya enak.. Ternyata kalau yang bilang enak itu suami, lebih dahsyat rasanya! Hehehe.. 😀 Trust me, rasakan sendiri saudara saudara.. I may not be the best chef, but every time my husband eat all my cooks up, and said that all of them was delicious, I feel like I just made the best dish in the whole world! And it happens almost every night! Yipppii! (dance)

Oh btw, saya ga pernah belanja di tukang sayur.. Aneh ya? 😀 Abisnya tukang sayurnya baru teriak 2-3 kali `Sayuuuuur` trus udah lewat gitu aja.. Padahal kan ganti baju sama pake kerudung butuh waktu.. Jadi seringnya ga berjodoh, sebagian lainnya karena emang males ganti baju+kerudung buat keluar, hehe.. Untungnya ada warung serba ada di kompleks, yg lengkap banget.. Dari sayur-sayuran, daging ayam sampe barang2nya ind*maret ada semua.. Jadi lebih sering lari ke sana kalau belanja.. Atau ke pasar Caheum, sering juga ke Gia*t Suci.. Alhamdulillaah beberapa bulan setelah menikah dapet rejeki beli kulkas, jadi memasak terasa lebih indah… Tsssaaahh.. :p

Stuff lainnya umum aja paling yaa, nyapu ngepel nyuci piring.. Ga ada yang bisa diceritain kayanya, hehe.. :p Hal yang terindah dari all these housewife stuff adalah, ketika memiliki suami super baik hati yang menerima apa adanya, ga pernah nilai/komen/mengeluh yang jelek2.. Walau I’m not doing all this stuff perfectly, nyuci ga tiap hari, masak biasa2 aja, setrikaan numpuk, he always smiles.. Terima kasih suamikuu… I’ll try to be better, for you.. 🙂

Okeh, masih ada part berikutnya nih.. Stay tune yaaaa… 😉

Wassalaamu’alaikum..

Menikah Alhamdulilllaah Menyenangkan! ^^ – Part 1 House Stuff

Posted in marriage life at 11:31 am by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum..

Alohaaa… Masih ada ternyata blog ini yah, kirain udah disweeping sama wordpress saking ga disentuh pemilik, hehe.. 😀 Apa kabar dunia *saya* dalam 6bulan terakhir? Wow sudah selama itu ini blog dianggurin.. Sebetulnya buanyak yang pengen diceritain, tapi tapi tapiii malas nuliiiis.. x_x So cliché, tapi memang ga ada alas an lain.. *ups* Yasud, dirapel aja lah ya di sini, mumpung lagi hari blogger *ga nyambung*.. Kalau kepanjangan ntar tulisannya dibagi-bagi beberapa post.. Spoiler dulu, post-post yang akan saya publish isinya tentang my life, love and loyalty ya, sesuai tagline.. Kalau ada yang malas membaca karena takut boring, boleh pergi saat ini juga, hehehe.. :p Enjoy! 🙂

As you all know *eh tau kan ya?*, I’m ahousewife now! Yippiii! (dance) So far I’m enjoying it so much.. Hayu atuh yang udah pada ada calon, buruan nikah, enak lohh… *eh* Yang belum tau calonnya siapa, mudah2an segera dipertemukan, aamiin.. J Bedanya apa jadi ibu rumah tangga sama wanita karir yang belum menikah (my old profession)? Banyaak, hehe.. Yang jelas, I never regret every second of my life now, I live happily and thankful to Allah.. 🙂 Adalah suatu nikmat yang tiada terkira *imho*, pagi-pagi bisa mengurusi keperluan suami yang akan berangkat mencari nafkah, menikmati quality time selama suami berada di rumah, hingga sore/malam bisa menyambutnya selepas pulang bekerja.. Trust me, it’s priceless! 😀

Oke, dari banyak topik yang ingin dituangkan, dimulai dulu dari cerita hal-hal yang harus diwaspadai ketika tinggal hanya berdua dengan suami di rumah.. Fyi, kita tinggal alhamdulillaah berdua aja, di rumah uanya suami yg memang kosong, di daerah Arcamanik.. Baiklah, hal pertama yang harus diwaspadai terutama ketika musim hujan adalaaaah banjir, saudara saudara! Yup, di bulan pertama kita nikah dan tinggal sendiri, rumah kita kena banjir. Banjirnya ga tinggi sih, hampir semata kaki aja, tapi seluruh rumah kena aja gitu yaa.. Lumpur sisanya itu loh yang ga nahan.. Hari pertama banjir, panik lah ya, mana sendirian di rumah.. Banjir dari jam5an, baru diselamatkan suami dan asistennya ua kira2 jam9 malam aja gitu.. Sebelum pergi ngungsi, lumpur serumah kita bertiga bersihin dulu, takut mengerak.. Besoknya yah, banjir lagi dong.. 😐 Ngungsi lagi deh, daaaaan besoknya bersihin lumpur serumah lagi, kali ini sendirian! Yasudahlah yaa, nasib 2hari berturut-turut banjir.. Dulu jaman SD tiap tahun rumah di Tangerang kena banjir, tapi ya mama papa bibi yg bersihin.. Kan masih SD.. :p Akhirnya merasakan sendiri bersihin banjir, di bulan pertama nikah! Ffiuuhh alhamdulillaah udah ga pernah banjir2 lagi sekarang.. 🙂

Berikutnya yang harus diwaspadai adalah mati lampu. Yup, sayangnya listrik Indonesia masih belum stabil, salah satunya di kompleks rumah kami ini.. Kayanya hampir  sekali seminggu di sini mati lampu.. Walau mungkin hanya beberapa jam aja, tapi klo matinya jam8malem dan suami belum pulang, panik juga yaa… Bahkan sempet mau ngungsi ke rumah ua kalau matinya lama.. So, senter dan lilin is a must have item at home..

Yang ga kalah penting diwaspadai adalah mati air.. Jadi kan di kompleks ini airnya pake air artesis terpusat gitu, yang ada bak penampung air sekompleksnya.. Alhamdulilllaah airnya bagus dan kenceng.. Tapi suatu saat ada pemberitahuan dari speaker ke seluruh kompleks bahwa si baknya mau dikuras dan aliran air akan dimatikan, ga lama setelah peberitahuan.. -_-“ Dan bak kamar mandi kita airnya lagi sisa sedikit aja gitu.. Ketika airnya udah nyala lagi pun, seperti yang telah diprediksi, air yg keluar masih kotor untuk waktu yang lumayan.. Terpaksalah irit mengirit air dilakukan, sampe sikat gigi pake air a*ua dong.. Jadi sebaiknya bak kamar mandi penuh dan bersih selalu ya, saudara saudara.. 😀

Tampak sudah kepanjangan postnya, cerita lainnya dilanjutin di postingan berikutnya yaaa.. See yaa.. 😉

Wassalaamu’alaikum..

May 27, 2011

Jadi Pasien Harus Pintar

Posted in Uncategorized at 4:21 pm by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum wr. wb.

Jadi pasien harus pintar. Sebetulnya jadi manusia, sebagai apapun tetep harus pintar sih, kalau kata suami, hehe. Tapi memang jadi pasien itu harus pintar. Setidaknya itu pelajaran yang baru saja saya dan suami dapatkan beberapa hari yang lalu.

Dua hari yang lalu, ada kejadian yang membuat saya terpaksa “berkunjung” ke rumah sakit.  Ga berani berangkat sendiri, akhirnya pergi setelah suami pulang kerja, sekitar sore hari sebelum maghrib. Rumah sakitnya dekat dari rumah, naik motor cukup 5 menit. Ini kali kedua kami pergi ke sana. Dipikir-pikir, ini pertama kalinya saya dalam kondisi kesehatan perlu diwaspadai, tapi ditemani bukan oleh kedua orang tua *waktu kuliah saya ga pernah sakit yang mengkhawatirkan*. Selama ini kalau ke rumah sakit atau dokter lebih banyak diam, kemudian mama/papa yang ngomong, tapi sekarang sudah bukan jamannya lagi, hehe. Harus berani “menyelamatkan” diri sendiri, dan latihan ketika suatu saat sudah waktunya nempatin posisi menjadi “mama yang ngomong” ;).

Intinya sih, jadi pasien itu harus cerdas dan cermat. Pertama karena masalah kesehatan itu penting, kedua karena masalah finansial juga ga kalah penting *loh*. Kalau ada yang bingung ditanya, ga usah malu. Tanya ke dokter, tanya suster, tanya yg ngasih obat di apotek, tanya kasir tempat pembayaran. Jangan sampai ada miss sedikitpun, dari diagnosis, obat yg akan diminum, sampai detil apa saja yang menjadi tanggungan bayaran. Misal kemarin ketika ke dokter, entah berapa kali saya mengajukan pertanyaan. Secara umum paling tidak kita harus tau apa yg terjadi, kenapa bisa terjadi, apa yg harus dilakukan setelah hal tersebut terjadi. Bagaimana penanganan, dan tindakan pencegahan. Oh iya jangan lupa kita juga harus kasih detail selengkap-lengkapnya mengenai hal yang kita alami. Kalau ada barang bukti lebih bagus. *ini ke dokter apa ke kantor polisi yah? (doh)* Terakhir, saya bahkan mengulangi semuanya, yakni jawaban2 di atas berikut untuk memastikan kesamaan pemahaman saya dan pak dokter. Begitu juga dengan suster, penjaga laboratorium, hingga mba kasir. Tanya aja, sampai puas, hehe. Kenapa harus begini sus, bagaimana kalau begitu aja? Pemeriksaan lab ini untuk apa sus? Kalau jumlah ini untuk pembayaran apa ya? Obatnya sampai kapan diminum? Dan semacamnya. Suami sampai bilang, “susternya ngambek kali ya, kita kebanyakan nanya :D”. Ah biar aja, yang penting saya pulang semuanya jelas, ga ada yg ketinggalan, kepikiran.. B-)

Satu lagi yang tidak kalah penting adalah jadi pasien harus tegas. Ketika ada hal-hal yang tidak nyaman di hati, berani bilang tidak. Jika memang bisa rawat jalan, kenapa harus rawat inap? Katakan saja tidak. Jika memang tidak menggunakan fasilitas x, kenapa harus bayar? Katakan saja tidak. Kalau sampai harus menandatangani sesuatu, bacalah dengan teliti, hati-hati. Seperti ketika saya menandatangani surat penolakan tindakan untuk rawat inap, saya tuliskan dengan jelas bahwa memang saya menolak, tapi karena anjuran dokter. Rumah sakit menyarankan untuk menginap, tapi dokter saya bilang pulang saja tidak masalah. Jadi cantumkan saja, semua yang dianggap penting. Pokoknya sih jangan sampai penyesalan baru pas pulang. Saya bahkan jadi berpikir, permasalahan yang sering timbul di rumah sakit, sebagian mungkin memang terjadi karena keteledoran pihak rumah sakit. Tapi tidak menutup kemungkinan, memang pasiennya sendiri yang kurang cermat dalam menanggapi prosedur-prosedur penanganan yang ada. Mudah-mudahan tidak ada lagi ya, permasalahan rumah sakit dan pasien seperti yang sebelum-sebelumnya. Yuk ah, jadi pasien pintar.. 😉

Wassalaamu’alaikum wr. wb.

May 24, 2011

The Best 2 Months of My Life.. *as far as I remember :)*

Posted in Uncategorized at 11:39 am by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum wr. wb.

Quick updates in my last 2 extraordinary months..

I quit my job :),

I got married to a super, amazing man! A great husband.. :*,

I moved to Bandung,

I am now living incredibly happy as a housewife.. ^^

And thinking to start sharing my happiness here.. 😉 *after reading some family/household-blog*

If,  I’m not lazy, we’ll see.. haha.. :p

I got married! yay!! 😀

Wassalaamu’alaikum wr. wb.

January 20, 2011

Selamat Jalan Ibu Haryati.. :)

Posted in Uncategorized at 11:52 am by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum wr. wb.

mama: gimana dek, mau di STAN aja? di sana ada TPA juga. Nanti yang ngajar nanti kakak-kakak di STAN.
me: mau ngaji bareng kakak aja.

Cuplikan percakapan mama dan gw yg ketika itu baru berumur kurang lebih 4tahun. Somehow gw masih inget banget, ketika itu di ruang keluarganya Ayu, temen tk gw, mama dan tante Indah (mamanya Ayu) lagi ngerencanain masukin gw , siena dan Ayu ke TPA, atau les ngaji. Kakak gw yang kelas 1SD udah lebih dulu ngaji bareng temen2 SDnya, di TPA deket sekolah, TPA Al-Qur’aniyah, di bawah asuhan Ibu guru tercinta, Ibu Haryati. Gw ga inget persis kenapa gw pengen ikutan ngajinya di bu Haryati, mungkin karena pengen ngikut kakak. Alhamdulillaah gw ga salah jawab waktu itu. 🙂

Ibu Haryati, ibu guru ngajiku tercinta. Officially ngajarin gw ngaji dan agama dari gw tk sampai SD kelas 6.

Beliau yang pertama mengenalkan gw huruf hijaiyah. Yang memastikan ruku gw sempurna dengan raket badmintonnya. Yang memaksa gw ikut MTQ kecil2an, alhamdulillaah ada hasilnya walau ga juara. Yang menyuruh gw ngajinya “berhenti” kalau sudah satu tarikan nafas, jangan dipaksain ngaji kaya kereta, kata beliau. Yang sangat berjasa dalam khataman quran gw yg pertama dan beberapa kali setelahnya. Yang merdu suaranya, indah bacaannya. *Sekarang gw menyesal kenapa pas SMP gw ga nurut mama buat belajar lagu sama beliau.* Yang hobi menghisap cengkeh. Yang selalu berkata, “Ifa, Ina, anak Ibu Haryati”. Yang membekali kita ke surga, kata temen ngaji gw. :((

Selamat jalan Ibu Haryati. Saya dulu bercita2 menitipkan anak saya untuk diajar ngaji oleh Ibu sejak dulu, namun Allah berkehendak lain. Ibu sudah di tempat yang terbaik sekarang, insya Allah dalam keadaan yang terbaik pula, mengingat Allah telah membersihkan Ibu selama ini, ketika Ibu sabar dan terus berjuang dengan penyakit kanker yang Ibu derita. Semoga segala amal perbuatan Ibu akan diterima oleh-Nya. Izinkanlah saya melengkapinya dari setiap huruf dalam Alquran yang saya baca. Huruf yang Ibu kenalkan kepada saya. 🙂

Wassalaamu’alaikum wr. wb.

 

November 13, 2010

(gym) 2

Posted in Uncategorized at 12:04 am by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikuam wr. wb.

Aaaaaaaaaaaaaahh.. Harusnya posting ini dibuat tanggal 2November lalu.. Karena `ceritanya` lanjutan postingan sebelumnya.. Tapi tapi tapiiiiiii ya malas nulis gitu deh.. T_T Mana pulang malam mulu, kan pulang2 cape tuh, ga sempet nulis deh.. *excuse aja teruuus (doh)* Dan karena udah telat 10hari, udah basi juga kayanya.. Ga jadi aja ya nulisnya.. Ahuahuahuauahauhauha.. Ga penting banget ini post.. -______________-”

Wassalaamu’alaikum wr. wb.

October 24, 2010

(gym)

Posted in Uncategorized at 10:30 am by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum wr. wb.

Apaaa? Sudah tanggal 24 Oktober?? Tinggal 9 hari lagiiii???

Baiklah, iket kepala, harus semangat! (gym)

Wassalaamu’alaikum wr. wb.

.
.
.
to be continued…..

October 10, 2010

Ada Apa dan Siapa di Sekitarmu?

Posted in Uncategorized at 9:31 am by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum.

Sedikit cerita jumat pagi lalu yang lupa diposting.. Tadinya mau ditumblr aja, tp kepanjangan.. 😀

Setiap hari, gw kadang suka merhatiin hal2 yang terlihat ketika gw melintas selama perjalanan pp ke kantor.. Apakah itu anak2 SD dekat rumah gw sedang berjalan menuju sekolah di pagi hari dengan bedak tebal yang gw lewati ketika di atas ojek berangkat, atau iklan billboard di pinggiran jalan Sudirman yang berubah setiap beberapa bulan sekali yang terlihat dari jendela bis.. Termasuk baju-tas-aksesoris wanita2 yang memenuhi gerbong kereta seringkali menjadi objek perhatian gw.

Jumat pagi kemarin, seperti biasa gw mengambil spot duduk tak populer di metromini 640: kursi paling depan sebelah kiri. Gw suka spot itu soalnya dari situ bisa ngeliat pemandangan jalan dengan luas, kaca bis kan lebar. Dan juga enaknya klo duduk di sebelah kiri, ga mesti minggir2 klo “teman sebangku” akan turun duluan. Pagi itu gw ga punya “teman sebangku”, hingga bis berhenti di Komdak. Seorang wanita muda pun duduk di kanan gw. Awalnya gw ga terlalu merhatiin wanita itu, sampai tangannya bergerak mengelus perutnya yang ternyata sedikit agak besar. Hoo, ibu hamil ternyata, dan gw pun tersenyum simpul sendiri, sembari mendoakan calon umat Nabi Muhammad tersebut di dalam hati. Gw selalu refleks tersenyum kalau ketemu Ibu hamil, ntahlah. Terlalu kagum sama kebesaran-Nya tampaknya.:D Setelah itu gw jadi memperhatikan sang ibu hamil. Kaos putih dengan blazer coklat, celana hitam. Rambut diiket setengah dengan tas tangan motif animal print macan. Tak henti mengelus perut buncitnya. Lovely. 🙂 Gw pun akhirnya turun duluan meninggalkan ibu hamil tersebut.

Jumat malamnya, gw memutuskan untuk kembali naik metromini 640 dalam perjalanan pulang. Guess what happened? Ada ibu hamil teman sebangku gw waktu pagi, duduk manis di kursi dekat pintu bis! Blazer coklat yang sama, tas animal print yang sama, perut yang sama. Duduk sendirian, di kursi yang kanan. Gw pun langsung inisiatif duduk di sebelah kirinya. Trus gw ajak ngobrol deh, “mba td pagi duduk di kursi depan ya? Tadi pagi kita duduk sebelahan loh..” Hehehe.. Akhirnya dapet temen ngobrol deh.. 😀 Dan dia pun kembali turun di Komdak.

Well, what a coincidence.. Masih mencari makna di balik kejadian itu sih, dan belum nemu yang pas.. Yaaaaa, itung itung kebetulan yang cukup lucu aja… 😀

Wassalaamu’alaikum wr. wb.

Next page