September 17, 2009

Sekedar uneg-uneg..

Posted in Uncategorized at 12:23 pm by Mrs. Ghifary

Ass. wr. wb.

Jadi gini, gw tuh sejak dua tahun lalu menjadi penggemar sinetron religi Para Pencari Tuhan (PPT).. Banyak faktorlah yang bikin gw suka sama sinetron ini, terutama sih cerita yang membumi dan skenario yang dahsyat.. Tapi tahun ini gw rada gimanaaa gitu sama salah satu bagian dari cerita PPT3.. Yang suka nonton udah pada nebak lah ya, gw ga sreg sama cerita cinta segitiganya Aya-Azzam-Khaliila (a-a-k).. Walaupun sisa cerita yang lain gw tetep suka, khususnya chemistry antara pak ustadz sama bu ustadz.. πŸ˜‰

Kenapa gw ga suka cerita cinta segi3 a-a-k:

1. Gw merasa bagian tersebut terlalu dieksploitasi, dan pada akhirnya terlihat seperti mengagungkan cinta. Si Khaliila lama2 terlihat seperti mengemis2 cintanya Azzam, oh please. Kaya Azzam udah bener yang paling cocok, dan emang jodoh aja gitu buat Khaliila. Kaya ga ada cowo lain aja. Takut amat si Khaliila keilangan cinta Azzam, klo mau takut tuh takut kehilangan cinta Allah, bukan cinta manusia. Emangnya idup di dunia buat ngejar cinta makhluk-Nya? Ngapaiiin.. capeee deh..

2. Gw ga setuju dengan definisi persahabatan yang ditampilkan oleh Aya-Khaliila. Menurut gw persahabatan tuh ga kaya gitu. Persahabatan tuh harusnya ga makan temen. Lagian ya, menutup2i perasaan demi perasaan saudara klo menurut gw bener adanya, tapi ga gitu juga caranya..

3. Ga ada yang ngasih tau si Khaliila (tadinya emang Azzam sih yang salah, tapi klo lama2 menurut gw Khaliila yang salah) klo apa yang dia lakukan itu bukan suatu perbuatan yang mulia.

Duh jadi panjang gini ya curhat gw ttg PPT.. Kenapa gw nulis panjang2 ttg masalah ini? Karena sejak masalah a-a-k itu muncul, gw selalu bertanya-tanya, “Ini arahnya mau dibawa ke mana sih? Pelajaran apa sih yang mau dikasih?” Dan ternyata dua hari yang lalu pertanyaan gw terjawab:
Cerita cinta segi3 ini ternyata buat jadi pertanyaan kuis sms buat penonton “Azzam enaknya ujungnya nikah sama siapa,sama Aya apa sama Khaliila?”

Hmppffhh.. benerkah cuma segitu?? Well, tadi shubuh sih si Aya ngerelain Azzam nikah sama Khaliila (ini mw ngasih pelajaran ikhlas kayanya), tapi masih belum tau jg deh endingnya kaya apa..

Gw komen mulu ya, mana sarannya? Klo menurut gw, cinta kita ke sesama makhluk-Nya tuh bukan segalanya (jelas, lah ya).. Someone wise told me, klo kita nyari ketenangan di suami, ga bakal dapet deh.. Ketenangan tuh cuma bisa didapat dari Allah (yang notabene Pencipta suami).. gitu katanya.. Nah, apalagi klo dari pacar, mw ngarep apa?? Klo mw ngarep apa2 tuh ya sama Yang Maha Pencipta segala dong..

Intinya apa sih? IMHO, si Khaliila (awalnya si Azzam juga) itu harusnya (once again, IMHO), ketika dia menyadari memiliki perasaan yang tidak semestinya, dy kembalikan tu perasaan sama Allah, Dia yang Maha Merajai dan Memiliki segala sesuatu, termasuk perasaan kita.. Dialah Allah,Β  Yang Maha Membolak-balikkan hati manusia.. Cuma nyabut perasaan suka kita ke makhluk-Nya sendiri sih guampang buat Allah.. Keciiiil.. Nah pertanyaannya, kitanya mau ga perasaan itu dicabut??

Well, sekali lagi semua cuma opini dan uneg-uneg gw doang.. Mudah2an pada akhirnya ada pelajaran teramat indah dari kisah a-a-k ini.. We’ll see..

Karena segalanya bergantung pada-Nya, hanya pada Dia semua bermuara..

Wass. wr. wb.

Advertisements

2 Comments »

  1. inay said,

    setujuuuu..
    jangan berharap pada manusia, berharaplah pada Allah Semata πŸ˜€

  2. ray rizaldy said,

    anggap aja itu pesan sponsor syv.
    ga semua yang ditonton itu 100% punya makna kan? πŸ™‚


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: