July 31, 2010

Balada High Heels..

Posted in Uncategorized at 8:15 pm by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum warrahmatullaahi wabarakatuh.

Ada yang beda? Ya, kali ini ucapan salam pembuka ga gw singkat dengan `Ass.` seperti di semua post gw sebelumnya.. Terima kasih untuk seorang teman yang dengan baik hati menghadiahkan notes ini di kala saya melakukan kesalahan.. Sekali lagi terima kasih.. 🙂

Okay, ada apa dengan high heels? it’s a long story actually.. hehe.. Sejak SMP, ketika guru Fisika gw mengajari rumus tekanan yakni p = F/A (tekanan = gaya / luas penampang), gw mulai menyadari bahwa sepatu high heels itu beresiko tinggi. Kenapa? Karena ketika diajarkan pelajaran tekanan, contoh yang ada di buku pelajaran adalah tentang sepatu. Bahwa sepatu high heels dengan heels berluas penampang kecil akan memberikan tekanan yang lebih besar dibandingkan sol sepatu pria yang berpenampang lebih luas. Ketika itu, digambarkan bahwa sepatu high heels akan tertanam lebih dalam jika ditekan di tanah (liat, atau semacamnya) dibandingkan dengan sepatu pria, walau dengan besar gaya yang sama. Sejak saat itu gw berpikir, kalau keinjek sepatu high heels akan lebih sakit daripada keinjek sepatu pria biasa. *telat yah baru sadar? haha*

Bermodalkan pengetahuan tentang tekanan, setiap kali melihat high heels artis di tv *jaman dulu belum ngetrend wedges*, spontan aja pasti kepikiran, “aduh itu haknya tinggi dan tipis amat, pasti sakit kalo keinjek”.. Semakin tinggi dan semakin kecil haknya, pasti gw dan sodara kembar gw makin heboh, “na, liat itu haknya, gimana coba kalo keinjek”.. Seinget gw sih, biasanya lebih sering komentar ke arah “gimana kalo keinjek”, dibanding “gimana klo haknya patah”.. Iya gw tau, komen2 gw ga penting banget yah.. Tapi memang begitulah adanya.. ahahaha.. (doh)

Waktu terus berjalan *apa sih*, dan pertanyaan itu masih belum terjawab, hingga hari ini. Sore ini teman SD gw, sebut saja Nadia *nama sebenarnya*, melangsungkan akad nikahnya.. Btw Nadia cuaaantiiik sekali dengan dandanan sundanya, sayang pas mau gw foto Nadianya, hp gw lowbat.. Selamat ya Nadia.. 🙂 Seperti di beberapa pernikahan Sunda, akad nikah Nadia kali ini ada adat sawerannya.. Ga main2 bo, yang disawer di dalamnya ada door prize 9 handphone.. Saweran saingannya kayanya cuma saweran di nikahan temen SD gw yang lain, Tika, yang dulu pernah nyawer 2buah BB.. Aduh itu handphone kenapa juga pada disawer, mending dikasih langsung aja ke gw.. *ngarepgila.com, ga dapet door prizenya soalnya, huhu (lonely)* Gw sendiri, seperti biasa adalah pengejar saweran, haha.. Yaa gimana ya, I like the hype and the crowd.. And oh, the prize.. :p

Back to sawerannya Nadia.. Pengantin dan kedua pasang orang tua pun akhirnya bersiap2 menyawer. Ga ketinggalan gw dong, udah siap banget deh.. Tips mengejar saweran dari gw: pertama, siapkanlah alat berpenampang luas yang kira2 bisa menampung saweran, contohnya kain baju/kerudung, nampan, jaring juga boleh.. *nggak kok, gw ga pake alat apa2 :p* Kedua, walaupun banyak orang, kalau bisa cari tempat yang agak luas, karena sangat tinggi kemungkinan desak2an akan terjadi.. Ga usah deket2 amat sama pengantin kok, malah lebih sempit.. Yang jauh juga disawer kok biasanya.. Yak tipsnya cukup dua aja, jangan marah klo gagal ya, gw juga ga pernah dapet banyak klo saweran.. Ahahaha..

Dan saweran pun dimulai. Hup, gw dapet satu marshmmallow. Tiba2 ahh, kok bagian atas kaki kiri gw sakit yaaa? Aduuh, pasti ada yang nginjek nih. Eh bentar, dibawah ada duit 10ribu sama 2ribu. Lupain dulu sakitnya. Oke got ya you 10thousand and 2thousand. Snut snut. Bentar ya kaki, gw nangkep saweran dulu. Lemparan ke 4, 5, sekian dan I end up only having 10thousand, 2thousand, and a marshmellow..

Okay, saweran selesai, orang-orang bubar. Aduh ini kaki ga berhenti snut snut. Mata gw pun akhirnya turun ke bagian atas kaki kiri gw, dan taraaaaa, di bagian atas kaki kiri gw *dekat dengan jari manis* ada cap membekas bulet kecil aja gitu, dikelilingi warna biru, not to mention bengkak ya boo.. *sorry no pic, ntr dikira KDRT :p* Yak, ada yang sukses menginjak gw dengan hak bulet kecilnya. And finally I got the answer. Not just an answer, I experienced it. >.< “Aduh itu gimana yaaa kalo diinjek high heels?” The answer is so simple: **Sakit**.

Yaa dari dulu gw juga yakin sih kalo bakal sakit. Tapi emang beneran sakit. >.< Gw juga ga tau sih siapa yang nginjek, ga tau juga heelsnya berapa centi. Tapi jelas bukan wedges, soalnya ada bekas injekannya bulet kecil kurang lebih diameter setengah centi. Dan sekarang semakin bengkak saudara2. Duduk di antara dua sujud saja saya sulit. -_-” Gapapalah, dinikmati. Yaa nasib, hehe. Udah diobatin? udah dong. Kan pulang dari akad gw langsung beli thrombogel, obat buat bengkak/memar gitu. Mirisnya, gw belinya pake duit hasil saweran. Nombok pula 20ribu. T__________T

Lesson learned dari nyokap gw, “Dek, kalo kamu nikahan ga usah ada saweran yaa..”. Baiklah Ma, setuju.. hehehe.. :p

Wassalaamu’alaikum warrahmatullaahi wabarakatuh. 🙂

Advertisements

9 Comments »

  1. uchenk said,

    dulu waktu di nikahan temen, ada yg nampung sawerannya pake payung, dibuka trus dibalikin.. (doh)

    whaa, mama kamu bijaksana ya syv.. kalo begitu, karena sudah disepakati ga ada saweran, skrg tinggal tentukan tanggalnya.. :p kapan syv? 😆

    • syva bonsall said,

      gw dari dulu juga pengennya ngebuka payung chenk buat saweran.. tp selalu pas ikutan saweran pas ga bawa payung.. ahahaha..

      jadi inget di nikahan Nadia kemaren itu ada mamanya temen yang nanya;
      tante_x: syva kapan nih [nikahnya]?
      me: pada waktunya tante.. *tersenyum penuh arti, tsaaah*
      tante_x: *tertawa* calonnya mana?
      me: di tempatnya, tante..

      dah tuh chenk, kejawab ga?

  2. inay said,

    iya tanggalnya kapan nih?
    uchenk maunya kapan chenk?
    *loh*
    hahaha

  3. syva bonsall said,

    yaudah terserah uchenk dan inay aja deh, enaknya tanggal berapa yah? (thinking) *tanggalnya aja dulu, calonnya belakangan (lol)*

  4. ray rizaldy said,

    huahahaha, moral cerita yang sangat berharga. daku ga nyangka dikau sudah berpengalaman jadi saweran hunter. pantes waktu nikahannya kakaknya inay bisa dapet buket dari pengantin, sudah diperhitungkan posisinya ya syv? 😛

    syv, chenk : komennya inay minta ditanya juga tuh artinya :p

    • uchenk said,

      😆 saweran hunter (haha)(haha)

    • syva bonsall said,

      widihh.. udah ahli gw sebagai saweran hunter (lol).. walau ga pernah dapet banyak2 sih, paling berharga ya buket itu.. (blush) sebetulnya bedanya saweran buket dan duit adalah: kalau duit, si duitnya minta dikejar. kalo buket, buketnya yang mengejar orang yang pantas.. gyahahaha.. (haha) padahal juga baru sekali ini dapet buket.. (ninja) hihi, doakan sajalah.. :p

      @inay: jadi inay tanggal berapa? ;;)

  5. ricong said,

    assa.
    pesan moral yg lain adalah, ga usah pake high heels krn bisa merugikan org lain, dan siapkan sepatu yg tahan high heels klo mau ikut saweran hag2. btw nama obatnya thrombopop kli? yaa kykny yg thrombo2 emang bwt memar2
    wass.

    • syva bonsall said,

      wa’alaikumsalam..

      betul.. gw juga ga pernah pake heels macem2.. paling tinggi 3-5centi.. (ninja) tapi ya masa lain kali gw pake bot buat jadi saweran hunter? (doh)

      tadinya gw kira juga thrombopob cong, taunya thrombogel.. adeknya kayanya.. hehe..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: