August 30, 2010

Susah Jadi Ibu Hamil >.<

Posted in Uncategorized at 9:33 pm by Mrs. Ghifary

Assalaamu’alaikum wr.wb.

Iya, susah ternyata jadi ibu hamil. Susah mau makan, rasanya mual. Susah mau muntah, kok ya ga keluar. Susah mau minum obat, takut si ucrit kenapa kenapa. Susah mau kurus *yaiyalah*. Susah mau dapet *makin ga jelas, haha*. Ya kalo dapet mah ga hamil atuh namanya. Hehe.. Maksud gw, klo lagi hamil susah pas mau pake alasan, “eh gw marah2 gapapa ya,kan lagi dapet” :p.

Iih, tau banget ya gw. Padahal hamil juga belum pernah, haha. Someday ya, Ya Allah? *ngedip ke arah atas ;)* Sebagian perasaan susahnya ibu hamil di atas gw ketahui gara2 my dearest best friend is pregnant! Yippi! Sebagian lagi ngira-ngira aja sih, hehe.. Eh tapi gw tau satu yang pasti, ibu hamil itu susaaaaaah banget untuk ga tersenyum dan mengucap syukur kepada Allah di setiap harinya, ya kan? 😉

Aduh ini jadi jauh amat, padahal maksud gw tuh mau bilang klo susah jadi ibu hamil sekaligus pengguna kereta commuter. Apa tuh kereta commuter? Kereta commuter itu kereta listrik transportasi umum yang rutenya muter2 di dalam kota Jakarta dan sekitarnya *aduh maap ga punya penjelasan yg lebih ilmiah, gugel ndiri aja yah, hehe*. Kenapa kok susah jadi ibu hamil sekaligus pengguna kereta commuter? Karena susah dapet duduknya. Kasian kan ibu2 hamil harus gelantungan minimal 15menit di kereta yang bergoyang-goyang. Emang bedanya sama kendaraan umum lainnya apa?

Jadi gini, kereta commuter itu khususnya pagi dan sore selalu penuh, saudara-saudara. Dalam satu gerbong yang bisa duduk manis cuma kira2 64orang saja. Yang gelantungan atau berdiri tanpa pegangan jumlahnya bisa 3kali lipat yang duduk. Hebat ya? Nah masalahnya, kebiasaan pengguna kereta adalah, klo udah dapet duduk umumnya tidur, or at least merem lah. Ditambah lagi orang2 yang gelantungan itu berdirinya persis di depan yang duduk, jadi yang pada duduk pemandangannya ya badan orang2 yang gelantungan, semakin sulit bagi yang duduk untuk sadar kalo ada ibu hamil baru saja masuk gerbong kereta dan mencari tempat duduk. Beda sama bis yang relatif kecil jadi langsung ketauan klo ada yang hamil, plus si kondekturnya bisa nyariin duduk buat si ibu hamil.

Nah klo ibu hamil masuk di stasiun yang bukan awal2, masuk ketika sudah cukup banyak orang menutupi mereka yang duduk dan tidur, ya wassalam lah, ga dapet duduk. Kecuali yang duduk ada yang sadar dan memberi tempat duduk, atau yang gelantungan ada yang sadar, trus mencarikan sang ibu hamil orang yang sudah terlebih dahulu duduk, namun rela gelantungan demi sang ibu hamil. Agak susah memang, apalagi klo di gerbong khusus wanita, ibu2 pada merasa butuh untuk duduk semua. Kalo bapak2 masih rada malu klo ga ngasih duduk buat ibu hamil. Malu sih, tapi gw harus mengakui gw bukan termasuk golongan orang kedua. Kalo dapet duduk or at least dapet pegangan gelantungan sih, masih bisa gw kasih ke ibu2 hamil. Tapi klo gw posisi berdiri, gw masih belum berani meminta yang duduk untuk memberikan kursinya pada ibu hamil. Takut direspon gini sama yang duduk, “lah saya kan juga hamil.” >.< Satu lagi, kadang yang kasian itu yang hamilnya ga keliatan, atau yang keliatan hamil tapi disangkanya ga hamil, disangka cuma gendut aja. Aduh, kasian ya ibu hamil. 😐

Trus gimana dong? Sebetulnya solusi paling mudah adalah si ibu hamil prepare sendiri dari rumah, bawa kursi lipat. Banyak kok sekarang dijual kursi lipat buat di kereta gitu, harganya mulai 25ribu kalo ga salah, dan cukup praktis untuk dibawa2. Dari sejumlah ibu hamil pengguna kereta commuter yang saya lihat, cuma ada satu yang bawa kursi lipat sendiri. Alhamdulillaah dia bisa duduk dengan tenang.

Solusi berikutnya apa? Yaaaa suaminya nemenin masuk ke dalam kereta dongs harusnya. Hehe. Karena semua ibu hamil yang saya lihat, ga ada tuh yang ditemenin suaminya. Ikutan di dalam gerbong? Loh katanya gerbong khusus wanita? Hmm, ga mesti ikutan naik keretanya juga sih, klo bisa lebih baik. Tapi yg gw bayangin itu, suami2 para ibu hamil pada nganterin si istrinya masuk, trus bikin pengumuman dengan suara agak sedikit lantang, “Mohon maaf semuanya, istri saya sedang hamil sekian bulan, kiranya ada yang merelakan kursinya untuk dapat digunakan oleh istri saya selama perjalanan? Terima kasih”. Abis dapetin tempat duduk buat istrinya, si suami boleh kok pergi lagi. 😀 Gyahahaha, dibayangin trus jadi aneh. =)) Kira2 ada ga ya yang mau ngelakuin kaya begitu? ;)) Banyak kali ya yang mau, mungkin ga memungkinkan aja, hehe. Semangat ya para ibu hamil! 😀

Wassalaamu’alaikum wr.wb.

Advertisements

8 Comments »

  1. reiSHA said,

    Eh btw ada priority seat ga Syv di kereta commuter? Kalo di sini ditandain priority seat gitu, buat lansia, ibu hamil, ibu yg gendong anak, sm orang yg sakit kakinya gt (apa ya namanya, pokoke gambarnya orang pake tongkat gitu). Biasanya jg sering dipake duduk orang biasa sih kalo ga ada 4 kategori itu. 😛

    Tp di sini mah ibu hamil jarang bgt. Banyaknya nenek2. Kdg nenek2 nya jg tangguh, berdiri gt di kereta. Tp emg ga terlalu desak2an sih 😛

    • syva bonsall said,

      ga ada priority seat, sha.. tapi tampaknya pun klo ada agak sulit, kecualia da petugas yang ngawasin..

      aku tiap hari pasti ketemu ibu hamil, kira2 sejauh ini yang kukenali mukanya ada 7-8orang.. klo nenek2 malah jarang.. 😀

  2. petra said,

    ditunggu undanganny

    • syva bonsall said,

      asik ditungguin, bener yaa.. awas klo ga dateng.. #ngasaljawab

  3. ricong said,

    assa.
    klo gw ntar nganterin istri gw, gw prefer teriakny gini, “yg masih punya hati, kasih tempat duduknya buat istri gw yg hamil, klo ga mau, sini berhadapan ama gw” bwahahaha
    wass.

    • syva bonsall said,

      diusir lo cong, nanti sama ibu2 di dalem gerbong wanita.. ahahaha..

  4. anis said,

    hehe iya sih, pengalaman saya naik busway juga kayak gitu kok walo busway relatif kecil, kondekturnya ada yang sigap ada yang enggak kalo ada orang yang termasuk priority seat, dan orang2 yang udah duduk emang rata2 merem sambil dicocok earphone.

    tadinya saya mau nulis tentang ini juga di blog saya, tapi temanya “salah satu cara memilih suami” ehehehee

    • syva bonsall said,

      😮 mau mau mau dibikinin dongs tulisannya.. hihihihi.. ;)) ditunggu yaa… 😉

      eh bumil ati2 ya klo lagi di jalan.. kalo perlu pasang tulisan “saya ibu hamil loh..”, hohoho… :p


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: